KPU Akan Revisi PKPU yang Larang Eks Napi Korupsi Nyaleg

Ilustrasi Kantor KPU
  • Whatsapp
Ilustrasi Kantor KPU

JAKARTA, Suara Jelata– Komisi Pemilihan Umum (KPU) akan merevisi Peraturan KPU (PKPU) Nomor 20 Tahun 2018 yang melarang mantan narapidana kasus korupsi nyaleg.

Langkah itu diambil KPU selepas adanya putusan Mahkamah Agung (MA).

Baca Juga

“Apa saja yang secara substantif kemudian dibatalkan oleh Mahkamah Agung dan kemudian berdasarkan itu akan kita jadikan dasar untuk segera melakukan perubahan PKPU itu, dalam waktu dekat ini,” Kata Komisioner KPU Hasyim Asyari. Selasa, (18/9/2018).

KPU nantinya akan memasukkan para eks napi korupsi yang sempat dicoret ke dalam Daftar Caleg Tetap (DCT).

Selain itu, Hasyim menyebut KPU akan berkoordinasi dengan Kementerian Hukum dan HAM untuk pengundangan revisi PKPU tersebut.

“Kita akan koordinasi dengan Kemenkum HAM untuk proses pengundangannya, dan kemudian sampaikan pada DPR tentang apa-apa yang kita lakukan perubahan terhadap PKPU yang dibatalkan MA itu,” Ujar Hasyim.

Terlepas dari itu, sebenarnya, menurut Hasyim, KPU bisa langsung menjalankan putusan MA tanpa merevisi PKPU.

“Sebagaimana judicial rivew UU ada juga polanya seperti itu, pasal di UU dibatalkan MK, tapi tidak pernah dilakukan perubahan UU nya tapi langsung dilaksanakan,” Kuncinya. (Detik.com)

Loading...
loading...
  • Whatsapp

Berita Lainnya