Dewan Masjid Indonesia DKI Jakarta Deklarasi Pemilu Damai 2019

Spanduk deklarasi pemilu damai 2019

JAKARTA, Suara Jelata— Bertempat di Jakarta Islamic Center, Jakarta Utara, Pengurus Wilayah Dewan Masjid Indonesia (DMI) Provinsi DKI Jakarta bersama beberapa organisasi massa Islam nasional, menggelar Deklarasi Pemilu Damai 2019. Sabtu, (2/2/2019).

Para peserta Deklarasi Pemilu Damai 2019 terdiri dari Korps Mubaloqoh, Korps Mubaliqh Indonesia, Korps Da’i Seluruh Indonesia, Dewan Pimpinan Nasional Generasi Muda Masjid. Hadir juga para pengurus wilayah DMI dari Provinsi Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta dan Jawa Timur.

Inisiator deklarasi, Dadeng Hidayat mengatakan, Masjid dalam kapasitasnya sebagai tempat ibadah harus steril dari semua kegiatan politik praktis.

Menurutnya, Masjid hanya boleh melakukan kegiatan ibadah yang bergerak dengan tiga hal, yakni Masjid itu sendiri, pengurus dan jama’ah. Diluar tiga itu maka dilarang.

Baca Juga:  Polisi Sita 50 Liter Tuak Pahit di Sinjai Tengah, Kades Akan Latih Warganya

Sementara itu, Ketua DMI DKI Jakarta, KH. Ma’mun Alayubi menegaskan, bahwa DMI tidak terlibat dalam kegiatan politik praktis.

Itu artinya, kata Ma’mun, semua pihak harus sadar bahwa DMI berdiri diatas semua golongan dan independ.

“Jangan ada yang coba-coba memperalat DMI untuk kepentingan politik,” Tegas mantan Ketua Wilayah GP. Ansor DKI Jakarta itu.

Kegiatan berlangsung sangat meriah dengan diikuti lebih dari 700 orang dari berbagai wilayah di Jakarta dan sekitarnya.

Tampil sebagai pembicara utama, Ustadz Fikri Haikal MZ yabg merupakan anak almarhum ulama sejuta ummat, almarhum KH. Zainuddin MZ.

Baca Juga:  Terancam 20 Tahun Penjara, 3 Pelaku Narkoba Ditangkap Polres Sinjai

Selain itu, acara dzikir, tahlil dan tahmid dipimpin oleh Al Habib Aqil bin Muhammad bin Alwi bin Abdullah Al Habsy dari Bekasi. Hadir juga puluhan ulama dari berbagai wilayah di Jawa.

Turut hadir Wakil Ketua Umum Pimpinan Pusat DMI yang juga Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi H. Syafruddin, Sekjen PP DMI, Imam Addaruqutni, Kepala Satuan Tugas Nusantara Baharkam Mabes Polri yang merangkap Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Polisi Gatot Eddy Pramono, Komisioner KPU, Bawaslu dan sejumlah pejabat tinggi lainnya.

Izhar/Aisyah