DPRD Sinjai Terima Kuker Komisi II DPRD Bone, Soal Ini Dibahas

  • Whatsapp

SINJAI, Suara Jelata—Ketua DPRD Sinjai, Lukman H Arsal didampingi Ketua Komisi III DPRD Sinjai, Drs. Akmal MS menerima kunjungan kerja dari Komisi II DPRD Bone.  Kamis, (4/3/2021).

Kunjungan tersebut diterima di Ruang Rapat DPRD Sinjai yang dihadiri, Ketua dan Anggota Komisi II DPRD Bone, Plt Kadis Perindag dan ESDM Sinjai, Muh Saleh, dan Kadis Perindag dan ESDM Bone.

Bacaan Lainnya

Ketua DPRD Sinjai, Lukman H Arsal, mengucapkan selamat datang kepada Ketua dan Anggota Komisi II DPRD Bone yang telah memilih Kabupaten Sinjai untuk melakukan kunjungan.

“Dalam pertemuan ini kita bisa saling sharing informasi terkait masalah yang terjadi di Kabupaten kita masing-masing” katanya.

Sementara itu, Ketua Komisi II DPRD Bone, Andi Muh Idris Alam, mengucapkan terima kasih karena telah menerima Komisi II DPRD Bone pada kunjungan ini.

Andi Muh Idris, menyampaikan bahwa tujuan dilakukannya kunjungan ini adalah sebagai bentuk silaturahmi sekaligus sharing informasi terkait dengan sistem pelayanan retribusi pasar, menurutnya kondisi yang terjadi di Kabupaten Sinjai sama dengan kondisi yang terjadi di Kabupaten Bone.

“Olehnya itu ini adalah salah satu alasan kenapa kita memilih Kabupaten Sinjai melakukan sharing terkait retribusi pasar” ungkapnya.

Hal senada diutarakan, Anggota Komisi II DPRD Bone, Herman ST, yang mengagumi Dinas Perdagangan dan ESDM Sinjai yang mempunyai target sendiri terhadap retribusi pasar, sedangkan penarikan retribusi di hampir semua pasar yang ada di Kabupaten Bone dilakukan oleh Bapenda.

“Saya rasa tepat sekali Komisi II DPRD Bone melakukan kunjungan ke Sinjai jadi kita bisa mendapat banyak referensi dari kunjungan ini” tandasnya.

Plt Kadis Perindag dan ESDM, Muh Saleh, menjelaskan bahwa kondisi pasar di wilayah Kecamatan pada umumnya sudah permanen termasuk pasar yang kemarin sudah terbakar dan sekarang sudah dibangun kembali.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa untuk retribusi pasar, yang ditempati itu adalah kios, emperan, lapak berdasarkan ukurannya, hal itu yang membedakan besaran retribusi harian.

“Kita menarik retribusi berdasarkan perda, yakni pasar grosir untuk ruko 25.000/bulan, lapak 2.000/hari dan proses retribusi harian serta penyetor diupayakan pada hari itu juga karena harus masuk ke kas Daerah sehingga inilah tujuan meminimalisir pemanfaatan retribusi diluar yang seharusnya, selebihnya untuk ruko bisa saja ada penundaan pembayaran namun diakhir tahun kita sedikit memaksa karena akan jadi beban pada kami kalau target tidak terpenuhi” kuncinya.

Zh

  • Whatsapp
loading...